Bayi(ups!)tersayang??

Akhir2 ini, saya sering mendengarkan curhatan dari beberapa teman yang inti masalahnya adalah sama, yaitu sama2 dianggap bayi “besar” dalam keluarga. Saya sendiri juga anak bungsu, tapi dalam keluarga saya semua anak2nya diperlakukan sama. Sebenarnya jadi anak paling kecil di keluarga mungkin memang menyenangkan. Selalu ada ortu dan kakak2 yg memanjakan, memperhatikan, mengurusi dan memenuhi segala kebutuhan kita. Gak perlu repot. Tapi, sekalipun umur bertambah, kok mereka gak ngubah sikapnya ke kita yah? Sumtimes, pastilah merasa jenuh dianggap “kecil” melulu! Tetap dianggap seperti bayi tersayang (ups!)… Let’s see…
*Tes dulu:
coba dulu deh ngetes dirimu sndiri sblm menimbang enak gaknya diperlakukan as a baby. Tes ini sekedar untuk menilai apakah di rumah kita msh bersikap atau dianggap anak kcil, atau gak.. Tes ini saya dapatkan dari sbuah buku panduan psikologi untuk remaja.
1. Ke luar rumah harus “dikawal” ortu atau saudara, gak boleh sendirian atau sama orang lain.
2. Semua barang-barang yang kita punya, dari pakaian sampai aksesoris dipilihin sama ortu atau kakak.
3. Mulai dari mandi, makan, sampe ganti baju, pasti ada “mbak” atau siapapun yg bantuin kita untuk mengerjakannya.
4. Tepat jam 7malam, kita udah disuruh cuci kaki, gosok gigi, masuk kamar, and go sleeping!
5. Kalo ada keinginan yg gak terpenuhi, pasti kita ngambek, nangis skenceng2nya dan baru berhenti kalo udah capek.
**Lihat, kalo setidaknya ada 4 dari 5 pertanyaan di atas pas buanget sama kehidupan kita sehari2, berarti emang kita ini masih dianggap anak kecil alias bayi “besar” dalam keluarga (ouch!! It’s no no no)

*Dampaknya:
Meskipun nih, pastinya sangat menyenangkan dong diurusin sama ortu, tapi kalau kita terus2an diperlakukan kayak gini juga gak bagus buat masa depan kita nantinya.

Pertama, kita gak akan pernah bisa hidup mandiri kalo smua keperluan kita selalu ada orang lain yg mikirin. Ya iyalah, masa mau seterusnya bergantung sama orangtua atau sodara sih?? Apa kata dunia coba?? Kan mereka juga pasti gak selamanya akan ada terus di samping kita.

Kedua, selalu merasa terkekang(pastinya!), kita udah bagaikan hidup di dalam sangkar emas(lebay deh!). Kita cuman bisa merasakan nyaman dan amannya kehidupan di dalam rumah. Tapi ya gak bisa tuh namanya berinteraksi dengan dunia luar untuk memperbanyak teman plus pengalaman baru. Dan parahnya lagi, kita bisa kehilangan masa remaja yang seru.

Ketiga, bisa kehilangan impian dan tujuan. Coz udah terbiasa orang lain yang menentukan sgala sesuatunya untuk kita, bukannya gak mungkin dong kalo nantinya kita jadi gak punya tujuan dan impian sndiri(it’s a nightmare right?). Selalu ikut sama keinginan orang lain, gak pernah memutuskan pilihan untuk diri sendiri.

it’s so bad i think,, setelah dapet wangsit di warung wangsit(jayus dah!) saya punya sedikit saran.. See them..
**SOLUSINYA**
ehm.ehm…test mic..1,2,3…
1. Wake up!! Ayo sadar kalo kita udah gede, dan gak pantas lagi berkelakuan atau diperlakukan seperti anak kecil. Mungkin aja keluarga selalu menganggap kita seperti anak kecil karena emang kelakuan kita yg gak pernah dewasa…
2. Show 2other.. Tunjukkan pada orang banyak, ke keluarga kita, terutama ortu kalo kita emang udah besar dan bisa bersikap dewasa. Kayaknya ini merupakan cara paling ampuh deh..untuk ngilangin cap anak kecil di diri kita.
3. Bicarain baik-baik. Selain itu, coba deh ngobrol sama ortu dan bilang kalo tindakan mreka yg terlalu memanjakan kita itu gak baik. Memang gak gampang sih, tapi kalo kita bisa menjelaskan dgn baik, ortu kita juga pasti ngerti dan mau mengubah cara mereka mendidik kita..secara, ortu kan juga manusia(iyalah..aneh2 aja gw..haha).
Last,
4. Cari orang ketiga. Kalo cara2 di atas gak mempan juga untuk melepaskan status “bayi dalam keluarga”(lebih tepatnya bayi besar deh) yg nempel pd kita. Mungkin bisa dicoba untuk mencari orang ketiga untuk bicara dgn ortu kita, bisa nenek, kakek, om, tante atau sepupu yg dekat dan mengerti masalah kita.

salam,
Andluna^^,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: